smantiga86

Lord of SMANTA Alumni

Book of Secrets “Pempek-ican Gangster”

Posted by smantiga86 pada Februari 18, 2008

makanankhas011.jpg    kapalselam1.jpg   mtbhar2.jpg    micelor1.jpg  ramemskplg.jpg

 

Siapa yang tidak kenal pempek? Awal-awalnya, sebenarnya pempek adalah kuliner yang dibuat dan disajikan oleh etnis Tionghoa dan “di-launching” pertama kali khusus  untuk masyarakat Sriwijaya.  Ceritanya begini!,  weew, weww, weewewww.“Dio wong tu” etnis Tionghoa menurut review sejarah, sudah ada di bumi  Sriwjiaya sejak abad ketiga Masehi.. Sriwijaya sendiri adalah sebuah mega- kerajaan yang konon berada di pinggiran sungai Musi dan menjadi “trade center” perdagangan di Sumatera, dan tidak hanya didatangi oleh pedagang dari segenap Nusantara, namun  juga pedagang dari luar, termasuk China & Arab dan India. Dengan terjadinya “trade network” yang begitu besar maka budaya dan agama seperti Budha dan Islam, akhirnya menjadi pembelajaran “pertukaran” yang berkesinambungan.

Dalam perjalanan sejarah  “pempek” selanjutnya, suatu ketika,  entah kenapa, timbul suatu kebijakan dari pihak kerajaan, yang mengharuskan semua etnis (kecuali Melayu) seperti China, Arab dan India diberikan fasilitas untuk tinggal di pinggiran Sungai Musi.

Uniknya, mensiasati kebijakan tersebut, para etnis Tionghoa dengan inovatif, kerja keras dan kreatifitas, melihat ada peluang usaha, dimana masih terdapat banyak ikan Belida di sungai Musi. Mereka lalu membuat makanan “yang entah apa namanya” yang dibuat dari daging ikan Belida, tepung dan air. Kuliner tersebut dijual dengan cara dijajakan sepanjang sungai Musi dari atas perahu.

Uniknya, ketika itu para etnis Tionghoa sering disapa atau dipanggil dengan sebutan “Apek”,  jadinya masyarakat Sriwijaya yang  ingin membeli makanan tersebut, tinggal teriak “pppek..pek.. Apek !!!” . Dan..akhirnya terjadilah “asimilasi penyesuaian ujaran” hingga makanan tersebut disebut dan dikenal sebagai “pempek”. Weew…weewww… weew …2x

Sejalan dengan perubahan jaman ….dengan keterbatasan dan variasi rasa, terjadi juga perubahan bahan baku pembuatan pempek, tidak lagi bersumber dari ikan Belida saja, tapi juga dari ikan Gabus,dan ikan Tenggiri. Dan untuk bahan pembuatan “cukanya” atau kuahnya, hingga saat ini, untuk mendapatkan hasil terbaik, baiknya menggunakan campuran gula batu dari kepulauan Bangka.

Dari latar belakang sejarah di atas, di Palembang (dulunya Sriwijaya), asimilasi makanan tidak hanya pada pempek, namun bermunculah juga kuliner lainnya, seperti Ragit atau Martabak, atau kue-kue khusus seperti Maksuba, kue Lapan Jam. Proses penyebutan nama kuliner-pun, lebih disesuaikan dengan keunikan dari kuliner tersebut. Misalnya kue Lapan Jam (dibuat dalam waktu delapan jam), Pempek Kapal Selam (dari bentuknya), Roket (dari bentuknya), kue Dadar Jiwo ( dari ????), Celimpungan (.mungkin dari bunyi….plung..plung..), Martabak HAR (.. dbuat oleh Haji Abdul Rozak), Mie Celor 26 (karena ada di 26 ilir), Es Kacang Lahat (es kacang Lapangan Hatta),  tahu buntxxx, pexxx  kambeng dan banyak lagi.

Begitu banyak, makanan atau kuliner dari Palembang, belum lagi jika di “breakdown” dari masakan lain, seperti: pindang patin, brengkes Tempoyak (..denger2 ..Tempoyak sudah dipatenkan oleh negara tetangga).
Tapi bagi rekan2, yang seneng “berburu” kuliner Palembang, untuk sementara dan sebagai target awal, coba “selesaikan mission I”  mencoba makanan/kuliner berikut ini :
1. Pempek , dimulai dari pempek Lenjer, Ada’an, Krupuk,  Kulit,  Pistel, Telok  s/d pempek Lenggang.
2. Model Tekwan, dimulai dari Model Tekwan “Mustika” s/d Model Tekwan “Sekip”
3. Celimpungan, dimulai dari Celimpungan “Mesjid Agung” s/d Celimpungan “Kuto”
4. Burgo/Lakso, dimulai dari Burgo/Lakso “Rumah Susun” s/d B/L “Sungai Batang”
5. Bubur Ayam, dimulai dari Bubur Ayam “Cinde” s/d Bubur Ayam “ Mahkota”
6. Pindang, dimulai dari Pindang ikan “Meranjat” sampai dengan “Muba “
7. Brengkes Tempoyak, dimulai dari Brengkes Tempoyak “Cinde” s/d “Sarinande”
8. Otak-Otak, dimulai dari Otak-Otak 16 ilir s/d. Otak-otak “Bangka Asli”
9. Martabak, dimulai dari Martabah HAR, Martabak “Bukit” s/d Martabak Manis “Htl King”
10. Mie, dimulai dari Mie Celor 26 , Me “Atet” s/d Mie Goreng ‘Sumatera”.
11. Es Kacang., dimulai dari es kacang “Lapangan Hatta” s/d es kacang merah “Gaya Baru” . (Kalu di daerah laen cak di Bandung,  dibuat wong jadi sayur asem…).

eskacang.jpg ramemskplg2.jpg pindangpatin.jpg lenggang2.jpg

Info tempat kuliner khas “Lemak & Mantap” di Palembang skt,…
Brengkes Tempoyak & Pindang Paten Muba  “Samping IP Cinde Mawar”
Es Kacang Lapangan Hatta
Es Kacang Muhamadiyah
Ikan Bakar Bidar
Ikan bakar Pakjo
Jagung Bakar di GOR
Kedai Merpati di jalan Merpati Rajawali
Kemplang Suwandi Jl Pengadilan
Kue-kue Tradisi; Lapan Jam, Maksuba, bolu Lapes, Srikayo, dlll di Cinde
Martabak “Bukit”
Martabak HAR Mesjid Agung
Martabak HAR Sekip
Martabak India di dekat Kebon Sirih
Martabak Manis “Bangka” di samping King Hotel
Martabak Manis di depan Sumber Mas
Mie “Atet” Lapangan Hatta
Mie “Sekip”
Mie Jawo “Kodam”
Mie Celor “26 Ilir”
Mie Kocok SMPN 1
Model Tekwan “Mustika” BKB
Model Dowa di Bukit Baru
Model Simpang 4 di Jembatan Karang belok ke kiri
Nasi Goreng IBA,
Nasi Goreng Tungku, di depan Mesjid Agung
Nasi Kebuli/Nasi Minyak “Kertapati”
Nasi Kebuli/Nasi Minyak “Kuto”
Otak -Otak di depan Gereja Besak
Otak-Otak 16 Ilir
Otak-Otak & Pempek Lenggang “Cek Bakar”
Otak-otak Pempek Lenggang “simpang Dempo”
Pempek Candy di berbagai tempat di Palembang
Pempek 10 Ulu di kawasan 10 Ulu
Pempek dan Model Mang Edi di Tangga Buntung
Pempek “Belido 388” Dempo
Pempek Doraemon  di daerah Rusun
Pempek EK Dempo
Pempek Pak Raden di berbagai tempat di Palembang
Pempek Panggang deket Thamrin Brothers
Pempek Pasar Kuto dekat lampu merah Pasar Kuto
Pempek Sekojo di depan PTC
Pempek Simpang 3 Sayangan
Pempek Sudi Mampir/SAGA, Depan Walikota
Pempek VICO Plaju
Pempek Wak Ayah, dekat Kebon Sirih Kecil
Pindang Patin di Soekarno Hatta
Pindang Munim Angkatan 45
Pindang Pegagan di Samping DJ 2.0 (RSUP)
Pindang Pegagan Jl. D. Lebar Daun
Pindang Syafic Jakabaring
Pindang Tanggo Takat cabang Tembok Batu
Resto Bukit Golf,  ado pindang Udang !
RM Yakin Simpang Rambutan
Rumah Makan “Brengkes” dekat Gemilang Motor
Rumah Makan Mahkota dekat IP
Rumah Makan Pindang Meranjat Jl. D. Lebar Daun
Rumah Makan Sarinande di Veteran
Rumah Makan Sri Melayu Jl. D. Lebar Daun
Sate Manis Pindang Tulang ” Cek Jon” & Belakang Ktr Gubernur
Warung Lesehan & Cafe-cafean di Lapangan Parkir GOR
Sekoteng Jembatan Karang
Simpang Pasar Kuto: berbagai kue rakyat, ado Sate Kerang yang lemak !
Sop Ikan di daerah Ilir Barat Permai
Soto Babat & Tulang Iga didepan SMAN 3 Palembang
Tenda Hijau Lemabang
Waroeng Legenda di Sungai Musi (Kapal Gratis)

Ai.. jadilah dulu…oi, untuk “target awal” kuraso cukup lah itu…. Kami lah dak tahan lagi, perutlah la lapar, mano mulut bebanyu-banyu (ngiler!!) . Makanan yang ditules jugo.. belum galo-galo… !.

(Diambil dari berbagai sumber) From National Treasure : Book of Secrets :  I Am Legend Lenjer not only  The BaMi-chelor

NB. … Ini ada sedikit tambahan makanan, kalau mau cari yang jual, memang agak sulit. Biasanya, ada ketika  bulan Ramadhan. “Kolak Duren versi Palembang”  terbuat dari buah Durian Palembang dan dicampur dengan Ketan Padi.

durian2.jpg kolak.jpg

17 Tanggapan to “Book of Secrets “Pempek-ican Gangster””

  1. Erry said

    Ampun Dil…
    Jakarta lagi mendung n hujan terus dari semalam sampe sekarang, buka blog langsung awak suguhi pempek n friends,
    sedap nian rasonyo….

  2. smantiga86 said

    Sebenernyo ry… aku nuleske “pempek-ican gangster” betul-betul dalam keadaan tepakso, mano aku lagi nak nguruske badan, tapi apo boleh buat.. bagaimanapun jugo “hal ini” harus kusampeke.

    Yang di Jakarta & di Bandung be lagi ngiler (la sampe bebanyu-banyu), aku dak pacak bayangke pecak budak2 alumni kito, yang ado di Yogya, Papua, Aceh, Amerika, Australia, Qatar dan Tokyo .. ha.. ha… ha! (kuraso dak lagi bebanyu2, pacak la bucar-bacir, mercek kemano2 !!!)

  3. beno said

    Bener nian Dil,
    Kalu wong Palembang yg dirantau, nyingok gambarnyo pasti ngiler.
    Untuk yg di Jakarta ado rekomendasi dak tempat makan lemak pecak yg di gambar itu.

  4. dayang said

    dak berani baconyo…takut minta balek ke Palembang..:(..

  5. Erry said

    Ado Ben, cubo awak dateng kesini :

    Pempek :
    – Pempek Pak Raden di radio dalam, bintaro, pesanggrahan, dll. (tapi terus terang aku blom pernah nyubo sih, mudah2an enak)
    – Pempek Bunga Mas di foodcourt Taman Anggrek Mal, Mangga Besar (yang ini enak)
    – Pempek Megaria/deket bioskop, kalo dari arah jl. diponegoro sebelum RSCM (ini jg mak nyuss..)

    Es Kacang Merah :
    – RM Putra Sriwijaya di Jl. Proklamasi sebelum perempatan salemba/pramuka (ini mak nyuss jg)
    – RM Sari Sanjaya di Radio Dalam n Kelapa Gading (kurang sip sih, masih lebih enak putra sriwijaya)

    Martabak (semacam HAR) :
    – RM Martabak Kubang di Petukangan, Ciledug Raya (terus terang lebih enak daripd HAR sih, sebab dikasih daging kambing banyak, hehe..)disini tersedia bermacam2 martabak, tinggal pilih.

    Pempek Lenggang & Panggang :
    – Nah itu yang blom ketemu, entah ado dimano….

    Mie Celor :
    – Mie Celor di Jl. Biak ( buka nyo sore kabarnyo, aku blom pernah nyubo secara dak pernah maen ke daerah sano, tapi kabarnyo enak)

    Tekwan, Model :
    – RM Sari Sanjaya ( enak!!)

    Pindang Patin, Brengkes Tempoyak, ikan seluang, sambal mangga, dll :
    – RM Putra Sriwijaya ( Lezaaatt…..)
    – RM Sari Sanjaya ( buat aku n yayan tetep lebih enak di Putra Sriwijaya)

    Sudah jadilah dulu, kalo ado yg nak nambahin lagi… aku lah laper…

  6. Achmad Febriyansyah said

    Tambahan, untuk di Jakarta:

    Khusus untuk pempek itu, selain yg sudah ditulis oleh Erry, banyak dijajakan di jalan garuda, di daerah kemayoran. Terkenal dg sebutan pempek garuda. Di sepanjang jalan itu banyak RM pempek.

    Es kacang merah yg di RM Putra Sriwijaya, sejujurnyo aku belum ketemu yang selemak itu di Palembang, baik yang di Lapangan Hatta ataupun di Basuki Rahmad/Balayudha (Mang Udi???). Tapi ini masalah selera.

    Pempek Panggang dan Lenggang, samo bae ado di RM Sari Sanjaya (Radio dalam or Kelapa Gading).Beberapa sdh masuk mall (pempek bu Nita), tapi kurang lemak, sebab sdh dibuat terlebih dahulu trus disimpan dalam oven, jadi dak fresh.

    Lokasi mie celor di jalan Biak, kl dak pernah tau namo jalan itu, tepatnyo disekitar2 Roxy situ. Nah, kl Roxy kemungkinan wong Jakarta pasti taulah.

    Pindang Tulang, ado di RM Bunga Mas. Terserah Bunga mas yang mano.Lemak galo.

  7. Fadil said

    Buat ngatasi raso “ke-ngileran” rekans alumni (multi angkatan) di Jakarta skt & di rantau, terlepas dari keterbatasan waktu & jarak, cubolah buat semacam “arisan budak2” cak 1 bulan sekali. Dan biasonyo “arisan” kan ado makanannyo, tinggal atur be menunyo mecak yang digambar2 pucuk (agek ku keremke resep2 nyo! he..he.he)
    Oh yo, ado tambahan dikit…kemaren kami baru makan “kolak duren + ketan padi pulut” versi MUBA… agek foto-nyo ku upload. Lemak nian..oi!

    Bagi rekan2 yang kiro2 tau tempat makanan Palembang di Tokyo-Jepang, tolong njuk tau ke Dayang.. aku lah dak sampe hati…!

  8. Daus said

    Hoy lam kenal bang,

    Aku dulu pernah tinggal di Palembang,kuliah di Unsri tapi perantauan dari Jakarta, sekarang tinggal di Bekasi,angkatan ni kayak nyo samolah aku angkt’89 pas masuk kuliah.
    pas lagi blog walking, ketemu dengan blog ini, tebayar juga rasa kangen dengan my second city Palembang. Apolagi dengan daftar tempat makan yang direferensi ke oleh bang Fadil, kami dulu ada tempat makan pempek favorit ,di lapangan parkir poltek unsri makan 10 biji ngaku cuma makan tiga murah kan?!!!** lupa aku nama mamang pemepek itu klo ketemu saya mo minta maaf…he..he….huaahhh. Banyak juga kawan kuliah dulu alumni dari SMA 3 Palembang. Sudah dulu ya lam kenal..n salut….

  9. Achmad Febriyansyah said

    Mungkin yang awak maksud itu tukang pempek namonyo Muji. Selain anak poltek yg ngumpul disitu anak hukum, anak MIPA, PAAP jugo, tapi kami dak mudike, hahahaha… cuma tempat ngutang bae kalo lagi bokek.

    Masih soal kuliner Palembang yang ada di jakarta, kami sudah menemukan Nasi Minyak khas Palembang (atau Arab???), lengkap dengan taburan kismis dan potongan goreng kambing diatasnya…hmmm, pokoknya juara!!
    Lokasi: RM. Puas, Jl. Lapangan Bola, Kebun Jeruk, Jak-Bar. Kalo dari arah srengseng sebelah kanan jalan, kalo dari jalan panjang sebelah kiri. Jangan keliru dengan RM Puas yang lain (di kebon sirih, jalan panjang), sebab yang lain itu spesialis nasi uduk, kl yang di jl lapangan bola ini spesialis kuliner arab, termasuk nasi minyak.

    Kalo lupa dengan tampilan nasi minyak, silahkan link ke blog ridwan aziz.

  10. Yan,, kalu Mie Jawo di jakarta di seblah mano aku cari2 dak pernah ketemu.. ado yg ketemu tapi kurang oke si deket Apartemen kamayoran,,, tapi jadilah dari pada dak katek,,, mohon infonyo lah di manolah yeee

  11. Ridwan said

    Oi Ndi…
    Awak ni kuper nian, kalo namonyo Jakarta tu la mesti di Jawo.
    Jadi ye…segalo mie di Jakarta, namonyo mie Jawo.
    Mak itu jugo mie di Jogya, jugo mie Jawo. Mie di Semarang samo bae…

    Na, kalo mie di Denpasar, namonyo mie Bali.

    Na, kalu di Hongkong, baru beda…itu Mie Ayam.

    Brggghkdadrattwargh! #5@@#815_)….

  12. Achmad Febriyansyah said

    Andy,

    Lokasi mie Jawa yg terkenal,namanya RM MIE JAWA, Jl. pejompongan, sebelah kiri kalo ke arah karet Bivak atau manggarai. Kalo ke arah permata hijau sebelah kanan. Kalo awak nginep di daerah sudirman dak jauhlah. Ini berupa Rumah makan permanen. Buka normal seperti rumah makan lainnya. Kalo yg berupa warung tenda banyak, namanya BAKMI JAWA GUNUNG KIDUL,ada di beberapa tempat. Biasanya cuma buka sore sampe malam. Masaknya masih cara tradisional, pake tungku arang (anglo).Asik untuk tempat kongkow2 sambil lesehan, kalo dewean agak suntuk nunggunyo, hehehe… Biasanya disediakan juga jajanan2 khas jawa tempo dulu. Selamat mencoba…

  13. nah mak itu yan lengkap nian infonyo ,,, kaluu Riduan ni mieeenyo mie lain ,,, heheheheh

  14. Budi Santoso said

    “Yang di Jakarta & di Bandung be lagi ngiler (la sampe bebanyu-banyu), aku dak pacak bayangke pecak budak2 alumni kito, yang ado di Yogya, Papua, Aceh, Amerika, Australia, Qatar dan Tokyo .. ha.. ha… ha! (kuraso dak lagi bebanyu2, pacak la bucar-bacir, mercek kemano2 !!!”)

    oy beno nian itu kak, bucar bacir sebaskom ngiler nyingok gambar2 itu. rasonyo beduso nian la dak makan pempek bebulan2.

  15. Fadil said

    To : Seluruh rekan2 alumni dan “wongkito”
    Kemaren deken, pas di Jogja with Kang Hamdi, kami lah dapatke tip caro nak ngilangke raso “ngiler bucar-bacer” itu. Mak ini hari, banyak disebut wong sebagai terapi “TAT”.

    Cubolah sentuh dgn lembut sudut atas mato belah kiri & kanan (dibawah alis)dengan ujung ibu jari (jempol) dan jari manis, trus jari tengah menyentuh antara keduo belah alis, kiro2 cak 1-1,5 cm. Pejemke mato lambat2. Trus tangan yg sikok lagi, pegang kepalak bagian belakang, posisike mecak lagi nyanggah palak kito, tarok jugo ibu jari pas antara kepalak dan batang leher kito.

    Sambil lakuke itu, fokuslah ke makanan2 itu, yakenkelah dan bebeseklah di dalam hati sambil ngucap: “bahwa aku lah sudah makan segalo makanan itu, aku la tau galo rasonyo dan itu sudah berlalu..lalamo nian…dengan segalo cerito yang mengerengi makanan itu.”….lakuke pecak 3-5 menit. Pas sudah itu…!!!, cubo rasoke dalam2,..aman nak puas.. dak katek jalan laen… ke Bandara tulah.. mbek tujuan ke Palembang…. hua… ha..ha..ha..3x

  16. bahri raja/ Dalom GD said

    salam kenal…
    caknyo bagus jugo tempat bebagi cerito dalam blog siko’ ni itung2 nambah sanak…
    biaso kalo kito dalam perantauan ni mesti banyak kawan biar seban keluarga nun jauh disano.

    di jakarta sekarang la banyak makanan khas kito dan lumayan lah buat ngobati ngiler, tapi memang idak sekomplit di plembang sano. yang jelas selain pempek wong jakarta ni sedikit kurang minat dgn makanan koto tu, dan memang rasonyo beda walaupun ado.

  17. Raden Innu Romi Fahlevi said

    Lur, tau dak lenggang cek bakar pindah kemano? Lah nyari2 dak ketemu lg

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: